oke sebenernya sampai tadi siang gue belum punya ide buat nulis blog lagi, belum mood juga buat cuap-cuap mengkritisi dunia travelling lagi, tapi kemudian gue sadar akan satu hal yang kasus ini mulai menghantui para traveller “jaman sekarang”
gue terinspirasi dengan postingan blog nya Suci Tembangraras yang isinya tentang kangennya si doi bisa jalan-jalan bareng lagi seperti dulu.. dengan serunya perjalanan dia bersama puluhan travelmate nya, yang kalo kata Uci No itin… no budget., mager. dan gak perlu ngurusin ini itu, persiapan ini.. itu … just go show……” :((
 

kalo diinget-inget emang bikin kangen juga bisa jalan seperti itu, tapi apakah masih bisa kita jalan lagi dengan cara seperti itu? kalo gue jawab “enggak!! lo gak akan bisa lagi jalan dengan cara seperti dulu lagi!!” maaf, mungkin kata-kata gue sedikit kasar dan mungkin bisa jadi itu subjektif, tapi kata-kata gue itu bukan tanpa alasan.. kenapa?
pertama: harga tiket murah maskapai penerbangan membuat setiap traveller mencoba mendapatkannya agar bisa keliling indonesia, bahkan keluar negeri, dan gue pun melakukan hal yang sama.. setiap orang sudah mempunyai jadwal terbangnya sendiri-sendiri, dengan travelmate pilihan mereka sendiri-sendiri pula.. sudah tidak ada lagi perjalanan yang secara spontan lo dapet temen baru, kenalan, dan mengembangkan jaringan seperti dulu lagi, yaaa kecuali lo ikut ajakan trip di lapak orang yang lo bakal dapet temen baru.. nah tambahan aja nih, parahnya lagi, orang-orang akan jalan sesuai dengan jadwal harga tiket murah maskapai itu, kalo misal harga tiket murahnya cuma hari 1 dan hari ke-3, maka dia akan jalan selama 3 hari itu doang, miris 🙁
kedua: harga tiket murah maskapai penerbangan yang murah biasanya akan mempunyai jadwal terbang jauh-jauh hari, artinya orang lain gak akan bisa ikut jadwal terbang lo kalo gak pesen tiket bareng saat itu juga, kalo orang lain pesen tiket deket-deket hari H, artinya dia akan dapet harga tiket yang lumayan mahal.. nah, skali lagi lo gak akan jalan dengan orang selain travelmate pilihan kamu..
ketiga: gue yakin sebagian besar para traveller sudah menyimpan jadwal tiket pesawat untuk keluar kota jauh-jauh hari, dan bisa jadi gak cuma 1 tiket pesawat, bahkan ada temen gue yang tahun 2013 ini sendiri udah ngantongin 5 tiket promo pesawat *pusing gue liatnya* :)) yang artinya, dengan tiket pesawat itu dia akan menyisihkan uangnya untuk bisa jalan ke tempat yang sudah dia rencanakan dengan tiket-tiket pesawat itu, pada akhirnya lo gak akan bisa ngajak orang lain untuk jalan bareng di luar rencana perjalanan dia.. kecuali temen lo itu emang punya banyak duit dan punya banyak waktu..
keempat: emang dasarnya sekarang susah cari tiket kereta kelas ekonomi.. udah gak ada lagi yang namanya jalan spontan, karena segalanya pasti sudah kita rencanakan jauh-jauh hari, kalo mau pesen tiket kereta jadi harus cari jadwal dan segala macemnya, sedangkan tiket bis juga muahal, apalagi pesawat kalo dadakan gitu.. yee kaaan? :p jadi daripada jalan spontan, kebanyakan traveller akan mengurungkan niatnya buat jalan santai lagi.. eemmmm kalo kasusnya begini sih jadi gak ada lagi yang namanya jalan santai, semua udah terjadwal, semua jadi dikejar waktu pulang ataupun waktu kerja :((
trus apa dooong yang bisa kita lakukan kalo kejadiannya begini? apa cuma pasrah aja ngliat kita dijajah oleh maskapai penerbangan?
well, kita emang gak bisa munafik, keliling indonesia adalah cita-cita setiap traveller, dan inilah moment bagi kita buat meraihnya.. meskipun sedikit, tapi gak akan ada lagi orang yang idealis dengan cara jalannya yang sederhana dan tradisional seperti dulu lagi..
yaa idealnya sih seperti kata temen gue, ajo:
“jangan sampai perjalanan kita dikendalikan oleh maskapai penerbangan”